Alasan Blogger Harus Kuasai Literasi Digital

kemampuan berbahasa disebut literasi

“Jangan rindu, Berat. Kamu nggak akan kuat, biar aku saja”

Berapa kali kamu mendengar kata-kata kutipan dari film dan novel Dilan ini? Kutipan ini dipakai banyak orang, dalam berbagai situasi dan berbagai media. Meskipun (menurut saya) kata-kata itu gombal kelas gajah, tapi tetap saja tidak dapat mencegah kepopulerannya.

Ya, Si Dilan begitu populer hingga membuat orang-orang, khususnya generasi muda menjadi suka sastra dan literasi.

Lha, penting amat. Lantas kenapa? Menurut riset, orang Indonesia memiliki minat baca yang rendah. Dari survei UNESCO tahun 2019, negeri tanah air kita ini merupakan negara dengan minat baca terendah kedua…. sedunia! Dari riset lain juga terlihat bahwa orang Indonesia lebih gemar memandang gadget dan cuap-cuap di media sosial.

Haduh, miris juga mendengarnya. Pantas saja kita dengan mudah menyantap berita hoax tanpa menelusuri kebenarannya lebih dulu. Mau baca males, gimana mau bebas termakan berita palsu?

Tak bisa diremehkan, fakta ini memperlihatkan bahwa orang Indonesia butuh kemampuan literasi. Namun mulai darimana mengatasinya?

Definisi Literasi

Sebelum kita membahas lebih lanjut lagi, pahami dulu apa itu literasi. Literasi adalah kemampuan seseorang dalam membaca, menulis, berbicara, menghitung dan memecahkan masalah pada tingkat keahlian tertentu yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari.

Singkatnya, literasi berhubungan dengan kemampuan berbahasa yang kita punya.

Mengutip situs Literasi Nusantara, literasi terbagi lagi dalam 6 macam keterampilan:

  • Literasi Baca Tulis
  • Literasi Numerasi
  • Literasi Sains
  • Literasi Digital
  • Literasi Finansial
  • Literasi Budaya dan Kewargaan

Literasi Digital

Nah, di pembahasan kali ini saya mau bahas soal literasi digital. Karena berkaitan dengan dunia yang sering saya pakai sehari-hari, yaitu dunia maya dan digital.

Memiliki kemampuan literasi digital tentu berguna untuk kita yang menggunakan media digital sehari-hari, khususnya demi pekerjaan. Salah satunya kita yang memilih untuk menjadi pembuat konten. Tak cuma influencer yang suka membuat konten, blogger pun membuat konten di dunia maya.

Makanya sebagai blogger, ada baiknya kita peka dan menguasai literasi digital. Biar yang membaca artikel kita sedikit, sebuah artikel tetap adalah bentuk karya.

Pemahamannya seperti ini:

Literasi digital adalah pengetahuan dan kecakapan untuk menggunakan media digital, alat-alat komunikasi, atau jaringan dalam menemukan, mengevaluasi, menggunakan, membuat informasi, dan memanfaatkannya secara sehat, bijak, cerdas, cermat, tepat, dan patuh hukum dalam rangka membina komunikasi dan interaksi dalam kehidupan sehari-hari.

Literasinusantara.com

Sudah jelas belum? Nah, yuk kita move on ke tahap berikutnya.

Kemampuan Menulis dan Editing Untuk Blogger

Saya suka menulis di blog. Kenapa? Karena penuturan kata-kata dalam artikel blog bisa bergaya personal dan bisa menulis topik apa saja yang saya suka. Ada unsur kreativitas dan kebebasan yang bisa digunakan.

Namun, ternyata menulis di blog bukan berarti bebas lepas menulis ‘semau gue aja‘. Ternyata blogger juga harus memperhatikan kaidah-kaidah penulisan. Manfaatnya tidak hanya untuk pembaca, tapi juga untuk blogger-nya.

Manfaat Menulis dan Editing Dalam Artikel

Sebagai blogger, mungkin saya masih belum begitu fokus dalam memperhatikan penulisan dan editing artikel. Dalam membuat artikel untuk lomba blog, saya cenderung ekstra dalam memperhatikan poin-poin ini. Namun dalam artikel biasa, saya masih butuh diingatkan manfaat penulisan dan editing artikel. Ini diantaranya:

  • Membuat artikel menjadi lebih berkualitas dan tertata
  • Melatih dan memperluas kemampuan literasi
  • Membuat artikel lebih mudah dibaca dan dipahami oleh pembaca
  • Memperbesar kesempatan mendapatkan peluang job (karena artikel yang berkualitas)

Hmmm, baca poin-poin di atas makin semangat nggak sih menulis dan mengedit artikel blognya? Iya, dong.

Belajar Teknik Menulis dan Editing Artikel Blog di Kelas Growth Blogger

Alhamdulillah, saya salah satu peserta Kelas Growth Blogger #2 yang diadakan bulan Januari 2020 ini. Materi pertamanya adalah Teknik Menulis dan Editing Artikel Blog. Materi sharing ini diisi oleh narasumber Mbak Gilang Maulani yang menulis di www.gemaulani.com.

Menurut Mbak Gilang yang juga kepala editor di Growthing ini, ini hal-hal yang harus diperhatikan dalam menulis artikel blog:

Mengetahui Apa Yang Mau Ditulis

Apa gaya penulisan yang mau kita buat di artikel? Menurut Mbak Gilang bisa berupa:

Deskripsi

Penulisan artikel yang dijabarkan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya.

Narasi

Penulisan artikel yang bercerita sesuai urutan kejadian yang punya tujuan memberikan makna agar mendapat hikmah bagi yang membaca

Story Telling

Penulisan artikel berupa penyampaian cerita

Kerangka Tulisan

Membuat outline atau kerangka tulisan demi mencegah kebingungan saat menulis dan agar tulisan tidak menyimpang dari tujuannya

Jumlah Kalimat Dalam Paragraf

Dalam membuat membuat paragraf ternyata disarankan agar tidak lebih dari 5 baris per paragraf dan umumnya berisi 4 kalimat. Hal ini dimaksudkan agar pembaca tidak mudah lelah dan bosan.

Penggunaan Huruf Kapital
Literasi digital untuk blogger - penggunaan huruf kapital dalam artikel

Penggunaan huruf kapital sendiri ada aturan-aturannya. Lengkapnya bisa dilihat di dalam gambar.

Penulisan Kata Partikel, Kata Ganti, Kata Depan dan Kata Turunan

Ada 12 kata berpartikel pun yang boleh disambungkan; Adapun, andaipun, ataupun, bagaimanapun, biarpun, kalaupun, kendatipun, maupun, meskipun, sekalipun, sungguhpun dan walaupun. Selain dari 12 kata tersebut penggunaannya dipisahkan.

Sementara itu penggunaan partikel kah, lah dan tah selalu disambung dengan kata yang mendahuluinya.

Bagaimana dengan penggunaan kata depan? Jika diikuti dengan kata kerja pasif, kata di, ke dan dari penggunaannya disambung. Ini dengan catatan dapat diubah menjadi kata kerja aktif. Mbak Gilang mencontohkan kata ‘diubah’ bisa menjadi ‘mengubah’. Jika penggunaannya sebagai kata depan, kata di, ke dan dari harus dipisah.

Kata Hubung

Tak luput dari pembahasan, kata hubung juga harus diperhatikan penulisannya. Mbak Gilang menyebutkan bahwa kata hubung yang terdiri dari untuk, yang, ke, di, dari, dan, namun, tetapi, sehingga, melainkan dan sejenisnya ditulis dengan huruf kecil jika berada di judul maupun sub judul.

Penulisan Singkatan

Menulis singkatan juga harus diperhatikan, karena banyak yang menuliskan singkatan dulu baru kepanjangannya. Padahal seharusnya terbalik. Hmm, ayo diingat-ingat. Pernahkah kita menulis seperti ini?

Proses Editing

Ketika proses penulisan artikel telah selesai, maka proses selanjutnya yang tidak boleh di-skip adalah proses editing. Meski kita sebagai blogger telah yakin betul artikel itu sudah sempurna, namun tetap saja sebagai manusia mungkin kita saja kita lengah akan kesalahan.

Jangan lupa untuk memperhatikan poin-poin ini:

  • Penulisan huruf kapital
  • Kata hubung yang benar di judul maupun sub judul
  • Memeriksa kembali jika ada salah penulisan atau typo
  • Penggunaan spasi atau enter
  • Kesinambungan kalimat, antar paragraf maupun logika kalimat

Mbak Gilang juga memberikan tips lancar editing: memperbanyak baca buku, membuat catatan untuk kata-kata yang sering kita salah untuk dihapalkan dan dicatat di tempat-tempat yang sering kita lewati. Tips penting terakhir adalah mematikan semua notifikasi di handphone atau komputer sehingga fokus kita hanya tertuju pada proses penyuntingan artikel.

Selain dari materi yang disampaikan di atas, kita tetap juga harus cek Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) dan Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI).

Wow, berguna banget ilmu dari Mbak Gilang ini. Sekarang tinggal menerapkannya saja.

Kesimpulan

Melihat minimnya minat baca di Indonesia, rasanya kita perlu menggiatkan minat baca minimal dari diri kita sendiri dulu. Baru kemudian ‘menularkannya’ ke yang lain.

Sebagai blogger, setidak-tidaknya cara meminimalisir minimnya literasi di Indonesia dalah memulai dari diri sendiri dulu. Memiliki kemampuan menulis dan editing dalam menulis artikel blog yang baik adalah cara saya dalam mencontohkan kemampuan literasi yang baik.

sunglow mama signature

Referensi:

https://id.wikipedia.org/wiki/Literasi

https://literasinusantara.com/literasi-digital-pengertian-tantangan-dan-peluang/

https://www.kominfo.go.id/content/detail/10862/teknologi-masyarakat-indonesia-malas-baca-tapi-cerewet-di-medsos/0/sorotan_media

Sunglow Mama

Seorang Ibu Rumah Tangga yang suka blogging dan berbagi tentang sisi kreatifnya. E-mail saya ke missdeenar@gmail.com untuk kerjasama

This Post Has 48 Comments

  1. Wah ini, kalau aku bekerja dengan notif HP mati juga sih, tetapi masih aja buka misal WA Web, hasilnya kepecah-pecah. ahahha. Lha gimana juga ya, karena pekerjaannya musti koordinasi juga dengan pihak lain.

    1. Sunglow Mama

      Iya juga ya. Mungkin sih boleh aja notif HP menyala, tapi kitanya bisa manajemen prioritas juga waktu menulis

  2. Rizki

    Terus memberi inspirasi sunglow mama, artikelnya bermanfaat

  3. Rizki

    Artikelnya banyak yg bermanfaat 🙂 terus memberi inspirasi sunglow mama

  4. Vicky Cahyagi

    Miris memang literasi digital di Indonesia masih memprihatinkan. Dengan adanya kegiatan blogging, lalu blogwalking sebetulnya bagus untuk meningkatkan literasi digital. Dan benar, menulis blog ada sistematikanya seperti membuat artikel ilmiah tapi versi santai dan kekinian

    1. Sunglow Mama

      Sayang ya 🙁 semoga para blogger bisa mencontohkan dengan baik ya

  5. Beruntung nih saya mampir kesini. Dapat tambahan ilmu lagi tentang literasi. Dannn saya setuju banget, meskipun nulis di blog bisa suka-suka, tapi sebaiknya tetap mengacu pada KBBI dan PUEBI. Thanks for sharing, mba Andina

    1. Wahyu

      Artikel menarik, jadi dapet ide untuk tugas pjj tentang literasi digital

  6. Risna

    baru tau ada istilah literasi digital. Kira-kira konten di sosial media yang berupa gambar dab video termasuk bagian dari literasi digital gak ya?

  7. Anggun

    Ketawa di gombal tingkat GAJAH hahaha. Betul sekali memang tentang minat baca yang rendah. Semangat untuk turut memajukan literasi digital, Ndiieeenn!

    1. Ratna Fa

      Sebagai bl9gger wajib hukumnya melek literasi ya Kak. Sètuju nih tugas kita berat tapi jangan dibikin susah hehe tetap mai belajar untuk menjadi bagian pendukung literasi digital negeri tercinta

  8. Dinny

    Mantap nih, jadi tambah ilmu & semangat buat baca2 literasi buat sumber tulisan2 ku. Makasih banyak!

  9. Literasi itu luas banget ya. Kadang kita suka menyempitkannya sebatas baca tulis saja. Itu juga prakteknya kadang masih sulit.

    1. Datuk

      Keren nih. Jaman skr jangankan penikmat tulisan, wartawan aja banyak yg ga paham literasi.

      1. Sunglow Mama

        Miris sekali, padahal wartawan termasuk profesi yang paling berhubungan dengan literasi

    2. Sunglow Mama

      Betul, mba. kok ngga ngeh selama ini literasi termasuk di dunia digital juga

  10. SimbokLi

    Ooo jadi ini ya mbak ndin yang tentang #growthblogger itu. Saya sempat tahu mbak ndin posting logo itu di fb kalau gak salah. materinya sampai sedetil itu ya ndin? Materinya apa aja ya mbak? Kelasnya kapan lagi ya dibuka?

    1. Sunglow Mama

      Iya, mbak. Kelas KGB kayanya mau mulai lagi bulan Maret. Insya Allah kalau sudah buka saya kabari ya. Materinya soal blogging dan teknisnya mba

  11. Indri Ariadna

    Aku sering lupanya di penggunaan huruf depan, masih sering bingung kata depan di sambung enggak ya…literasiku masih kurang banget huhuhu

    1. Sunglow Mama

      Sama sih mba, suka kurang ngeh. Insya Allah habis ini lebih ngeh ya

  12. Edit artikel itu memang butuh ketelitian. Tapi memang harus dipaksa biar menjadi kebiasaan. Saya tu yang sering kudet dengan kosa kata baru yang ada sekarang. Masih sering pakai kosa kata lama…hihi..

  13. Mila Fauzi Amalia

    ya bener sekarang menulis di media online juga dituntut rapi, harus paham literaasi digital emang.. thanks ya

  14. Rumi

    Wah ini sih yang selalu jadi perhatianku sebagai pengguna aktif beberapa flatform.

  15. Sulis

    Benar sekali mbak, meningkatkan kemampuan literasi digital sangat penting. Supaya kita tidak mudah percaya dengan informasi yang belum jelas kebenarannya. Selain itu, dengan literasi digital yang bagus, ketika kita menulis maka tulisan kita juga akan mudah dipahami oleh pembaca.

  16. Laksita Kharima

    MasyaAllah penjelasannya lengkap banget. Isinya daging semua buat blogger pemula kaya saya. Hatur nuhun, Teh Andina, jadi terpacu buat meningkatkan literasi digital dan nulis di blog dengan lebih rapi.

  17. Yeni

    Terima kasih materinya, Mbak, bermanfaat buat saya yang lagi cari sumber bacaan untuk menulis ejaan yang benar.

  18. Yayu

    Artikelnya bagus banget nih. Jadi belajar lagi deh. Hihihi… apalagi gw sering jadi editior di kantor. Thank you, Ndin!

  19. Linda Puspita

    Banyak ilmu yang didapat ya kak, meskipun blog kesannya tulisan pribadi tidak ada salahnya jika mengikuti aturan yang udah pakem. Btw, kita jadi melek literasi digital nih

  20. Anci

    Harus di mulai memang jgn sampai muncul generasi gagap literasi

  21. iidYanie

    Sejak menekuni dunia blogger saya jadi belajar untuk memahami literasi digital dengan baik, menulis dan editing dengan bahasa yang baku tapi juga tidak kaku

  22. Erin

    Saya ingat waktu pertama kali aktif di blog, tulisan tidak sesuai EBI dan akhirnya setelah tahu pentingnya literasi digital aku perbaiki artikel lama. Walau tidak sempurna, setidaknya lebih baik dari pertama kali di publish.

  23. Kata Nieke

    Literasi digital memang penting apalagi sekarang memang era industri digital. Industri cetak sedang masa senja. Kita tidak bisa cuma menyalahkan teknologi penyebab rendahnya kemampuan literasi, tapi justru memanfaatkan teknologi itu justru untuk membangun minat literasi. Banyak cara, ada yang lewat blogging, micro-blogging di media sosial, dan aplikasi membaca digital.

  24. Mei Daema

    literasi digital saat ini memang sangat penting mba Sulis agar kita bisa mengelola informasi dengan tepat dan tidak termakan dengan informasi yang tidak valid

  25. Mei Daema

    literasi digital saat ini memang sangat penting ya mba, agar kita bisa mengelola informasi dengan tepat dan tidak termakan dengan informasi yang tidak valid

  26. Fitripra

    Sangat bermanfaat sekali artikelnya mbak,,, jadi mengingatkan diri sendiri untuk kembali semangat membaca, terimakasih sudah menginspirasi 😉

  27. Yustrini

    Banyak juga ya yang harus diperhatikan ketika menulis. Kadang suka lupa mengedit tulisan lagi.

  28. Mira F

    Menyebarkan kebiasaan dan kesadaran dalam budaya membaca memang harus super sabar. Apalagi di tengah gempuran serba visual saat ini

  29. Akarui Cha

    Membuat outline tulisan memang sangat membantu untuk lekas menyelesaikannya, dan tulisan pun jadi nggak keluar jalur bahasannya. Senang bisa ikut materi pertama di KGB kemarin lusa.

  30. Rohyati Sofjan

    Saya sering sungkan mengingatkan teman narablog tentang kaidah menulis sesuai gramatika dan PUEBI. Lumayan terganggu juga dengan penulisan yang salah, soalnya itu bisa mengubah pola struktur bahasa kita jadi terbiasa dengan hal yang salah karena adanya penyusupan bawah sadar.

    Literasi digital sebaiknya dikenalkan sejak dini pada anak-anak agar mereka beroleh manfaat dari layar gawainya.

  31. RianaDewie

    Saya masih suka salah saat editing mbak. Ada aja yang gak beres. Ternyata setelah membava ulasan ini, ternyata memang banyak hal yang belum saya pahami saat mengedit tulisan. makasih pencerahannya ya

  32. BayuFitri

    Literasi digital memamng layaknya dipahami semua orang ya kak supaya tidak salah dalam memanfaatkan teknologi digital .Makanya saya setuju jika literasi digital harus dikenalkan sejak dini pada anak-anak

Leave a Reply