Tentang Pastei, Pai Kentang Yang Jadi Hidangan Wajib Lebaran

pastel tutup kukus

Nah, bulan Ramadan sudah lewat tapi momennya masih terasa. Saya baru sadar tahun lalu waktu bulan puasa saya juga ngeblog soal makanan. Memang paling enak pas puasa, ngomongin menu makanan ya, hihihi.

Di saat hampir semua rumah menyiapkan ketupat dan opor ayam ketika Idul Fitri, keluarga saya juga menyiapkan satu hidangan wajib yang tidak benar-benar berasal dari tanah air.

Sebagai keluarga berketurunan Maluku Utara, tentu saja beberapa kebiasaan keluarga saya tidak sama dengan kebanyakan keluarga di kepulauan Jawa. Ibu dan Bapak saya, bersama saudara-saudara sepupu merantau dari kepulauan Malut di masa sekolah hingga sekarang.

Beberapa kebiasaan keluarga dari sana masih dibawa. Nah, salah satunya adalah hidangan wajib saat lebaran atau Idul Fitri. Ketupat ada, opor ayam dan kue-kue kering dalam toples memang ada. Tapi yang beda dari kebanyakan orang, keluarga saya selalu menyiapkan Pastei, atau lebih dikenal Pastel Tutup Kentang.

Apa Itu Pastei Atau Pastel Tutup

Pai kentang dengan isian ayam, kacang polong dan soun ini agak aneh buat beberapa orang. Kue tapi kok isinya kentang?

Diantara hidangan khas lebaran yang menu untuk makan berat maupun kue manis, Pastei menurut saya berada diantara keduanya. Saya dan kakak-Ibu saya bisa menyantapnya saat sarapan dan untuk ngemil ketika sudah masuk lebaran.

Sungguh sayapun belum pernah menelusuri asal usul Pastei kalau tidak karena Tantangan Mamah Gajah Ngeblog yang temanya Resep Masakan Andalan bulan ini.

Pastei atau pastel tutup yang disebut Indische Pastel oleh orang Belanda, merupakan salah satu makanan khas Belanda yang biasa disiapkan masyarakat Indonesia. Juga dianggap pai-nya orang Indonesia.

Namun selama ini, saya belum pernah melihat keluarga lain menyiapkan kecuali dari saudara sendiri. Mungkin saya mainnya kurang jauh saja.

Tradisi Memasak dan Menghidangkan Pastei di Keluarga

Sejak kecil, kakak saya kebagian tugas membuat Pastei ini. Prosesnya tidak instan dan saya selalu jadi tim bantu-bantu, tapi chef utama tetap kakak. Biasanya kakak selalu membuat 5-6 loyang Pastei tiap Lebaran.

Bagi saya, mencium bau kentang Pastei terpanggang itu pertanda Lebaran mau datang. Kalau ada yang membahas tentang mencium bebauan membangkitkan memori atau momen personal, mungkin bagi saya bau kentang Pastei ini.

Jangan ditanya ketika saya sudah berkeluarga apa saya menyiapkan Pastei juga. Meskipun hasrat membuat Pastei sendiri ada, tapi sebagai mahmud (ngakunya) dan satu-satunya yang menyukai pai ini di rumah sendiri, membuat saya belum juga pernah buat sendiri.

Resep Pastel Tutup Kentang / Pastei

Seperti yang telah disebutkan tadi, membuat Pastei membutuhkan beberapa fase. Bahkan kakak saya sudah prepping atau siap-siap memasak kira-kira H minus 4 hari sebelum lebaran. Proses memasak utamanya adalah mengukus, tumis dan memanggang, namun yang lama adalah menyiapkan bahan-bahannya.

Bahan-Bahan Pastei

Bahan-bahan pastei terbagi dua bagian, yaitu lapisan kentang dan isian. Sebelumnya mohon maaf kalau ada sedikit kurang lengkap karena resep ini saya salin dari catatan tulisan tangan Ibu di buku resepnya.

Bahan-bahan:

Ayam rebus + garam dicincang
Wortel rebus dipotong dadu
Bawang merah
ercis 2 kaleng
Misoa 2 gulung
Mentega 5 cup
Susu kental manis 3 cup
Telur puyuh rebus dipotong 2/4
Kentang 1 kg/piring dikukus dan dihaluskan
Garam
Lada bubuk
Telur 8-10 biji pisahkan kuning dan putihnya
Kaldu ayam

Resep Membuat Pastei

Cara Memasak

Membuat Isian

Tumis bawang merah, wortel, ayam cincang, ercis, misoa, lada dan kaldu ayam

Membuat Lapisan Kentang

Kukusan kentang dicampur mentega, susu kental manis, kuning telur, garam

Menyusun & Memanggang

  • Taruh sebagian olahan kentang di dasar loyang dan ratakan
  • Taruh bahan isian diatasnya dengan potongan telur puyuh
  • Taruh lagi olahan kentang diatas isian dan ratakan
  • Oles putih telur di atas lapisan atas kentang, hias dengan torehan garpu
  • Panggang di oven dengan suhu 200Β° celcius selama 60 menit
tantangan blogging MGN bulanan banner

Penutup

Begitulah resep masakan andalan Lebaran di keluarga saya. Tradisi yang menurut saya unik karena sepertinya nggak ada yang melakukan di Ibukota dan sekitarnya.

Bagaimana menurutmu? Pernah tidak kamu mengicip Pastei atau Pastel Tutup kentang ini?

sunglow mama signature

Referensi:

Resep Pastel Tutup Klasik

31 thoughts on “Tentang Pastei, Pai Kentang Yang Jadi Hidangan Wajib Lebaran”

  1. Belum pernah icip, tapi sebagai orang yang suka pai, tergoda banget karena postingan ini! Kira-kira dimana ya teh yang jual?

  2. Waw pastel kentang tutup yang dihidangkan saat Lebaran, unik bangeet,,, ada influence ala baratnya ini y Teh,,, zaman dulu, mungkin pakai tungku batu tradisional gitu ya? Sedap!

  3. Beberapa kali lihat postingan pastel kentang di instagram. Sepertinya menarik dan enak ta mbk. Ini pastinya creamy ya, lembut dari kentang.. Penasaran, pingin nyobain jadinya

  4. Sejujurnya aku paling suka kue pastel dan sejenisnya. Dan tentu saja pastel tutup sangat menggoda utk aku makan mba. Pas lg di rumah bos disediakan pastel tutup nih cuma sungkan saja ingin mengambil banyak, hihihi. Saya suka tapi penyakit M alias malas untuk membuatnya

  5. duuhh jadi pengen, step by stepnyaa gak divideoin nih Mbak? hihih.
    hidangan yang beda dari yang lain ya Mbak tapi malah jadi unik dan dirindukan pasti ini ya πŸ™‚

  6. Wah saya belum pernah nih mbak bikin pai kentang, kok bayanginnya enak banget nih rasanya. Misalnya saya pengen coba resepnya ini apakah harus dengan teflon tanpa oven? Kebetulan oven tangkring saya kok masih rusak

  7. Tampaknya resepnya nggak terlalu ribet. Sepertinya bisa disimpen dulu nih…at least sampai punya oven sih.

    Eh bentar, resep ini…cuciannya segunung ga?

  8. Ah, kak Andina juga ikutan Mamah Gajak Ngeblog yaa..
    Seru yaa…suka ada penghargaan-penghargaan untuk tulisan ter- ter-
    Jadi kontributor di blongnya jugakah?

    Resep pastei ini menarik untuk dicoba.
    Bentuknya persis kaya lambang boygroup sub-unit kesukaan aku, NCT WayV.
    Hehhee…mulai ga nyambung yaak…

    1. Oh mirip logo boyband, baru tahu. Jadi fotonya ini seperempat dari loyang keseluruhan karena sudah dimakan garis2nya hiasan saja ditoreh pakai garpu.

      Iya saya yang ngajakin buat MGN πŸ™‚ sesekali nulis juga di website-nya

  9. Ini enak bangett, apalagi pas di mulut itu rasa yang diberikan kerasa bangett.. Dulu mama kalau ada acara-acara penting juga sering banget bikin kek gini, tapi keknya cara buatnya susah banget buat ditiru.. Wah tapi untungnya disini disediakan informasi bahan-bahan dan cara masaknya, jadi bisa nyoba dirumah sendiri.. Tapi mungkin bakal beda rasannya sma yang punya mama walaupun bahannya sama, gatau kenapa bisa gitu.

    1. Akhirnya ada yang pernah juga icip dan masak :)) nggak tahu ada yang suka buat juga selain di rumah. Enaaak banget.

      Alhamdulillah, bisa bantu mba dapat resepnya πŸ™‚ akupun pengen coba buat sendiri

  10. Kalau melihat resep, bahan ama stepnya sih gampang, ya.. boleh banget buat ide weekend ini nih. Jadi cemilan pas ngumpul bareng keluarga. Kalau nunggu lebaran lagi kelamaan, keburu lupa resepnya. kwkwkw, terimakasih mba resepnya πŸ™‚

  11. Pingback: Kue Lebaran Khas Palembang | Molzania

  12. Pingback: Yummy App, Aplikasi Memasak Dengan Fitur Melimpah

  13. Pingback: 5 Karakter Kopi Gayo

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!
Scroll to Top
%d bloggers like this: